Kumpulan Artikel Kesehatan dan Kecantikan Terbaru 2017

Tuntut Dokter karena Spon Tertinggal di Perut

Seorang perempuan Australia hidup selama lebih dari 15 tahun dengan spon operasi sebesar buah anggur yang terjahit di dalam tubuhnya usai menjalani operasi perut. Ia pun akan menuntut dokternya karena bertindak ceroboh.

Helen O`Hagan menyatakan spon itu tertinggal di dalam rongga perutnya oleh ahli bedah Samuel Sakker selama operasi kolektomi -- operasi pengangkatan semua atau sebagian usus besar, demikian laporan Sydney Morning Herald, Senin (1/8).

Ia menderita kram, demam, dan kehilangan kendali perut dan baru mengetahui keberadaan spon itu setelah menjalani pemeriksaan sinar-X pada Oktober 2007. Selama masa itu, spon tersebut "terbungkus dan melekat di dalam kantung cairan," kata Morning Herald, sebagaimana dikutip AFP.

O`Hagan memperoleh hak untuk menuntut Sakker karena bertindak ceroboh dan pelanggaran kontrak sehubungan dengan kejadian itu. Kendati dokter yang kini sudah pensiun tersebut, meminta kasus ditolak sebab sudah terlalu lama baru perempuan tersebut melakukan tindakan hukum.

Hakim Leonard Levy menerima pendapat bahwa O`Hagan telah dirongrong masalah kesehatan dalam waktu lama. Dia telah dirawat di rumah sakit sebanyak 23 kali sejak 1970, sehingga awalnya tak mencari jawaban mengenai bagaimana spon bisa "bermukim" di dalam tubuhnya.

Penundaan tuntutan terjadi sebab ahli bedah yang mengangkat spon itu ditempatkan di beberapa negara bagian selama tiga tahun berikutnya. Barulah Mei lalu O`Hagan diberi tahu bahwa benda tersebut telah ditinggalkan oleh Sakker.
liputan6
Tag : BERITA
Back To Top